Sorotan

Perikanan Papua Barat Daya Berpotensi, Gubernur Jatim Dorong SIER Lakukan Pengembangan

Kapabar – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, mendorong PT Surabaya Industrial Estate Rungkut (SIER) untuk mengembangkan potensi bisnis cold storage perikanan asal Papua Barat Daya. Bisnis ini diyakini sangat menguntungkan karena produksi yang melimpah dengan permintaan yang stabil.

Hal tersebut dikatakan saat Pemprov Jatim menggelar acara Misi Dagang ke Tanah Papua, tepatnya di Kota Sorong, Provinsi Papua Barat Daya (PBD), Kamis (26/1/2023). Dalam momen itu, SIER menjadi salah satu dari 141 perusahaan dari kedua provinsi yang mengikuti misi dagang.

Dikatakan dia, potensi bisnis cold storage untuk ikan sangat besar. Sebab ikan menurut dia merupakan bahan makanan yang selalu dibutuhkan dan stabil dalam permintaan.

“Dengan cold storage memungkinkan adanya pengelolaan yang baik dari suplai ikan segar, sehingga dapat dijual dengan harga yang lebih tinggi dan memperpanjang masa simpan ikan. Selain itu, cold storage juga dapat digunakan untuk menyimpan produk olahan ikan seperti ikan asin, ikan kalengan, dan ikan beku, yang merupakan pasar yang sangat menguntungkan,” jelasnya.

Sementara itu menurut Khofifah, komoditas perikanan seperti cumi dan udang menjadi komoditas tertinggi yang diminati pada misi dagang kali ini, dengan transaksi mencapai Rp63 miliar. Sedangkan total transaksi pada misi dagang kali ini tembus Rp246,162 miliar. Lanjut Khofifah, komoditas lainnya yang diminati seperti cakalang, baby tuna, ikan, makanan ringan, rokok, beras, daging ayam, daging frozen, bahan bangunan, fesyen, bawang merah, pupuk organik dan cabe merah.

Sejauh ini lanjut Khofifah, hubungan dagang antara Jatim dengan Papua Barat khususnya Sorong sudah sangat erat. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Jatim, neraca perdagangan antara Jatim dan Papua Barat pada 2022 mencapai Rp1,57 triliun. Dimana penjualan Jatim ke Papua Barat sebesar Rp1,17 triliun.

Menanggapi usulan Gubernur Jatim ini, Direktur Utama PT SIER, Didik Prasetiyono, mengatakan, akan melakukan langkah-langkah strategis untuk mempelajari dan menindaklanjuti usulan Gubernur Jatim tersebut. Baginya, semua bisnis yang memiliki potensi besar layak untuk dibuat studi kelayakan bisnis baru bagi SIER.

“Potensi perikanannya sangat besar, khususnya di Papua Barat Daya. Tantangannya adalah rantai pasok dingin yang menghubungkan potensi pasar di Pulau Jawa dan sumber komoditi perikanan di tanah Papua. Rantai pasok dingin atau cold chain termasuk gudang berpendingin adalah salah satu sektor yang perlu dikembangkan di kawasan industri yang dimiliki SIER,” ungkap Didik yang juga menjabat Wakil Ketua Umum Himpunan Kawasan Industri (HKI) Indonesia Wilayah Jatim ini.

Didik Alumni Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Airlangga ini mengatakan, cold storage memang menjadi kunci menambah daya saing produk perikanan. Gudang berpendingin dalam rantai pasok memungkinkan pengelolaan yang baik dari suplai ikan segar, memperpanjang masa simpan ikan. Selain itu, rantai pasok dingin juga memungkinkan untuk menjangkau pasar yang lebih luas, seperti pasar ekspor yang membutuhkan ikan yang segar dan dapat bertahan lama dan tentunya dapat dijual dengan harga yang lebih bagus.

“Ibu gubernur melihat potensi bisnis itu, sehingga beliau mendorong PT SIER untuk berperan lebih dalam mengoptimalkan tenant dan investor yang telah ada di kawasan industri SIER dan PIER serta potensi-potensi pengembangan dengan Indonesia bagian timur khususnya Papua. Saya ucapkan terima kasih kepada ibu gubernur atas dorongan ini,” tuntasnya.*HMF

Tampilkan Lebih Banyak

Artikel Terkait

Back to top button

Penerimaan Mahasiswa Baru UNAMIN


banner popup

This will close in 20 seconds